air_pollution_and_climate_change

Polusi Udara, Pemanasan Global dan Perubahan Iklim

Kabut yang bercampur dengan asap yang biasa disebut dengan smog menggantung di atas kota adalah bentuk yang paling umum dan dan jelas dari polusi udara. Ada jenis polusi sebagian terlihat, ada beberapa tak terlihat yang berkontribusi terhadap pemanasan global-nantinya berkontribusi pada perubahan iklim. Pada umumnya setiap zat yang di atmosfer yang telah memiliki efek merusak  pada makhluk hidup dan lingkungan dianggap polusi udara. Polusi udara berupa smog, udara kotor keluar dari pabrik dan kendaraan merupakan contoh polusi udara yang terlihat sedangkan pemanasan global perubahan iklim akibat polusi udara yang tidak terlihat.

Karbon dioksida, gas rumah kaca, adalah polutan utama yang pemanasan bumi. Meskipun makhluk hidup menghasilkan karbon dioksida ketika mereka bernapas, karbon dioksida secara luas dianggap sebagai polutan bila dikaitkan dengan mobil, pesawat, pembangkit listrik, dan kegiatan manusia lainnya yang melibatkan pembakaran bahan bakar fosil seperti bensin dan gas alam. Dalam 150 tahun terakhir, kegiatan tersebut telah menyebabkan dipompanya karbon dioksida ke atmosfer, yang mana cukup untuk meningkatkan tingkat yang lebih tinggi daripada telah selama ratusan ribu tahun sebelumnya.

Gas rumah kaca lainnya termasuk metana-yang berasal dari sumber seperti rawa dan gas yang dipancarkan oleh ternak-dan chlorofluorocarbons (CFC), yang digunakan dalam pendingin dan aerosol propelan sampai mereka dilarang karena efeknya memburuk pada lapisan ozon bumi.

Polutan lain yang berhubungan dengan perubahan iklim adalah sulfur dioksida, komponen dari asap. Kimia Sulfur dioksida dan terkait erat dikenal terutama sebagai penyebab hujan asam. Tapi mereka juga memantulkan cahaya ketika dirilis di atmosfer, yang menjaga sinar matahari keluar dan menyebabkan bumi untuk mendinginkan. Letusan gunung berapi dapat memuntahkan sejumlah besar sulfur dioksida ke atmosfer, kadang-kadang menyebabkan pendinginan yang berlangsung selama bertahun-tahun. Bahkan, gunung berapi yang digunakan untuk menjadi sumber utama dari sulfur dioksida saat ini.

Negara-negara industri telah bekerja untuk mengurangi kadar sulfur dioksida, asap, dan asap dalam rangka meningkatkan kesehatan masyarakat. Tapi hasilnya, tidak diprediksi sampai saat ini, adalah bahwa tingkat yang lebih rendah sulfur dioksida sebenarnya dapat membuat pemanasan global lebih buruk. Sama seperti sulfur dioksida dari gunung berapi dapat mendinginkan planet dengan menghalangi sinar matahari, jumlah senyawa di atmosfer memungkinkan cahaya matahari lebih melalui tinggal di lapisan atmosfer yang akhirnya menyebabkan pemanasan bumi. Efek berlebihan ini ketika kadar gas rumah kaca di atmosfer menjebak panas tambahan yang tidak bisa keluar dari lapisan atmosfer.

Kebanyakan orang setuju bahwa untuk mengurangi pemanasan global, berbagai langkah perlu diambil. Pada tingkat pribadi, mengurangi mengemudi dan terbang , melakukan daur ulang, dan konservasi energi akan mengurangi seseorang¬† “jejak karbon” atau yang biasa dikenal dengan istilah carbon footprint – jumlah karbon dioksida yang dihasilkan yang dilepaskan ke atmosfer.

Pada skala yang lebih besar, pemerintah mengambil langkah-langkah untuk membatasi emisi karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya. Salah satu cara adalah melalui Protokol Kyoto, kesepakatan antara negara-negara yang mereka akan mengurangi emisi karbon dioksida. Cara lain adalah dengan menempatkan pajak atas emisi karbon atau pajak lebih tinggi pada bensin, sehingga orang-orang dan perusahaan akan memiliki insentif yang lebih besar untuk menghemat energi dan mencemari kurang.

Sumber: nationalgeographic

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>