Bumble-Bee

Pertumbuhan Ekonomi Membutuhkan Alam

Alam bukanlah hambatan pada pertumbuhan – perlindungan alam merupakan prasyarat tidak dapat dihindari untuk mempertahankan pembangunan ekonomi. Itulah kira-kira salah satu poin penting yang ingin disampaikan oleh Tony Juniper dalam buku barunya yang diterbitkan pada 14 Januari lalu yang berjudul What has nature ever done for us?.

Salah satu kesalahpahaman terbesar zaman ini adalah gagasan harus menentukan pilihan antara pembangunan ekonomi dan mempertahankan alam. Narasi diutarakan oleh Kanselir, George Osborne, sejak pemilu 2010 secara umum memberikan gambaran ini. Dia mengatakan tujuan lingkungan perlu ditingkatkan kembali untuk mempromosikan pertumbuhan ekonomi.

Namun, realitasnya agak berbeda. Seratus persen dari aktivitas ekonomi tergantung pada layanan dan manfaat yang diberikan oleh alam. Untuk beberapa waktu, dan selama dekade terakhir khususnya, para peneliti telah menyelidiki ketergantungan sistem ekonomi yang ekologi, dan dalam proses telah menghasilkan beberapa kesimpulan yang mencolok.

Sementara ekonom mainstream banyak menderita suatu “khayalan” yang seolah  sangat rasional bagi mereka untuk untuk melikuidasi sistem alam untuk mengejar “pertumbuhan” ekonomi. Berbagai studi yang berbeda mengungkapkan nilai ekonomi yang besar yang hilang sebagai keputusan dan kebijakan yang diarahkan untuk mempromosikan kegiatan ekonomi yang malah menurunkan layanan yang disediakan oleh alam.

Misalnya, usaha mengurangi emisi dari bahan bakar fosil, salah satu penelitian memperkirakan bahwa nilai jasa menangkap karbon sekitar $ 3,7 triliun yang dapat diperoleh melalui jalan mengurangi separuh laju deforestasi pada tahun 2030. Dan satwa liar di hutan yang sama memiliki nilai besar juga – sekitar 50% dari $ 640 juta pasar farmasi Amerika Serikat berdasarkan pada keragaman genetik spesies liar, banyak yang ditemukan di hutan. Dan bukan hanya itu, keragaman genetik satwa liar yang membawa manfaat ekonomi.

Satwa liar juga membantu untuk mengendalikan hama dan penyakit. Biaya kehilangan burung Nazar India telah diperkirakan sebesar $ 34 juta, terutama karena biaya kesehatan publik yang terkait dengan kematian mereka, termasuk infeksi rabies meningkat. Nilai pengendalian hama tahunan yang disediakan oleh burung pemakan serangga di perkebunan kopi telah diperkirakan sebesar $ 310 per hektar sedangkan nilai per hektar per tahun ditambahkan dari burung mengendalikan hama dalam penghasil kayu hutan mencapai $ 1.500. Ulat besar di kebun Belanda ditemukan untuk meningkatkan panen apel sebesar 50%.

Layanan yang diberikan oleh hewan, seperti lebah, melakukan pekerjaan penyerbukan yang mendukung sekitar satu triliun dolar-nilai penjualan pertanian telah dihargai $ 190 miliar per tahun.

Ekosistem laut yang menghasilkan manfaat ekonomi yang besar juga. Nilai PDB berasal dari stok ikan laut dan industri yang terkait dengan mereka adalah sekitar $ 274 juta per tahun – dan ini bisa bernilai $ 50 miliar lagi jika stok ikan yang dikelola lebih cerdas. Tetapi bahkan angka-angka yang besar ini dikerdilkan oleh nilai yang lebih luas dari sistem laut dan pesisir, dalam melindungi pantai dari badai, dalam mengambil karbon dioksida dari atmosfer dan mengembalikan level oksigen. Nilai ini dan lainnya laut-layanan berbasis telah diperkirakan bernilai sekitar $ 21 trilyun per tahun.

Untuk masing-masing negara, layanan yang diberikan oleh lingkungan laut dapat mendukung sebagian besar dari PDB mereka. Satu studi, dari World Resources Institute dan WWF, menemukan bahwa setidaknya seperempat dari PDB Belize sangat bergantung pada terumbu karang dan hutan bakau pesisir.

Kemudian berbicara mengenai biaya ekonomi degradasi alam biaya secara global,  studi yang dilakukan oleh Trucost memperkirakan sudah mencapai sekitar $ 6.6 trilyun per tahun (11% dari GDP dunia) dan tren saat ini akan mencapai $ 28 trilyun tahun 2050. Sebaliknya, sebuah studi dari kelompok konservasionis terkemuka menunjukkan bahwa untuk memenuhi tujuan global yang akan mencegah kepunahan massal spesies akan menelan biaya sekitar $ 76 juta per tahun – atau 0,12% dari PDB dunia tahunan.

Jadi sementara kita telah menjadi terbiasa mendengar bahwa alam adalah hambatan pada pengembangan dan rem pada pertumbuhan, yang sebaliknya juga sebenarnya terjadi. Menjaga alam merupakan prasyarat tidak dapat dihindari untuk mempertahankan pembangunan ekonomi. Beberapa perusahaan terkemuka (seperti Unilever dan Nestle) telah menyadari hal ini, dan mengubah strategi mereka sebagai hasilnya. Beberapa negara juga, termasuk Guyana dan Kosta Rika, telah bekerja bahwa sistem alami mereka adalah dasar dari kekayaan mereka dan bertindak untuk melindunginya. Jadi mempertahankan alam bukan tentang melindungi lingkungan, itu adalah tentang menjaga ekonomi itu sendiri.

Semakin lama mengabaikan peran yang dimainkan oleh sistem alam, hal ini seperti membangun ekonomi di atas fondasi pasir, dan konsekuensinya semakin besar biaya yang akan jatuh ke generasi mendatang. Sementara saat ini kita mungkin menikmati beberapa kenyamanan pada saat melakukan menurunkan kualitas dan penjarahan alam, adalah anak cucu kita atau generasi mendatang yang akan membayar untuk hal ini

Ini adalah masalah ekonomi riil dan semakin mendesak, sebagaimana skema skala -planet Ponzi yang mengumpulkan modal alam  yang semakin mendapatkan momentum. Tantangan dalam menyelaraskan tuntutan manusia dengan alam memerlukan suntikan besar kemauan politik. Fakta bahwa hal ini sama sekali tidak ada yang menunjukkan bagaimana pemerintah dengan cepat dimobilisasi paket stimulus senilai lebih dari $ 3 trilyun dalam menanggapi krisis keuangan dan ekonomi baru-baru ini, namun sangat kecil (dan di berbagai tempat malah berkurang) untuk upaya perlindungan alam berbasis aset.

Para ekonom dan perencana ekonomi terbiasa melihat alam sebagai pemasok sumber daya dan tempat pembuangan limbah. Saat ini sudah mencapai titik puncaknya dan bagaimanapun, di mana kita harus menyadari bahwa alam adalah sebagai juga pemasok jasa, inspirasi untuk desain, dan partner terbesar dalam mengamankan kebutuhan manusia tanpa batas ke masa depan. Hal ini tidak hanya  kesepakatan ilmu ekologi, tetapi juga dari sisi bukti ekonomi.

Sumber: guardian.co.uk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>