Tag Archives: Pencemaran udara

city and pollution

Pencemaran Udara Menjadi Pembunuh Utama Global

Pertumbuhan ekonomi di negara Asia dan Afrika selama beberapa dekade terakhir telah mengubah ratusan juta nyawa atau bahkan hampir seluruhnya menjadi lebih baik. Namun ada dampak sampingannya, salah satu yang terlihat – atau kadang-kadang kurang terlihat –  langit penuh asap kabut yang berbau di atas kota-kota seperti Beijing, New Delhi dan Jakarta. Berkat mobil baru dan pembangkit listrik, polusi udara yang buruk dan semakin buruk di sebagian besar dunia, berpengaruh besar pada kesehatan global.

Seberapa besarkah pengaruhnya? Menurut analisis baru yang diterbitkan dalam Lancet, lebih dari 3,2 juta orang menderita kematian dini dari polusi udara tahun 2010, jumlah tertinggi yang sudah tercatat. Angka ini naik sebesar 800.000 dibandingkan angka pada tahun 2000.  Hal ini adalah masalah regional, yang mana 65% kematian terjadi di Asia, akibat polusi udada yang bersumber jelaga diesel dari mobil dan truk, serta asap dari pembangkit listrik dan debu dari pembangunan perkotaan tak berujung. Di Asia Timur dan China, 1,2 juta orang meninggal, serta  712.000 lainnya korban di Asia Selatan, termasuk India. Untuk pertama kalinya, polusi udara berada di 10 daftar pembunuh  dunia, dan itu bergerak menanjak lebih cepat daripada faktor lainnya.

David Pettit dari Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam  menjelaskan mengapa polusi udara bisa sangat mematikan:
“Jadi bagaimana bisa polusi udara begitu merusak? Berupa debu yang begitu kecil itu masuk  jauh di dalam paru-paru dan dari sana memasuki aliran darah – yang dapat menyebabkan kematian. Jelaga diesel yang karsinogen, merupakan masalah besar karena terkonsentrasi di kota-kota di sepanjang koridor transportasi berdampak di wilayah padat penduduk. Hal ini diduga untuk berkontribusi setengah kematian prematur akibat polusi udara di pusat-pusat perkotaan. Sebagai contoh, 1 dari 6 orang di AS tinggal di dekat tempat polusi diesel panas seperti daerah perkereta apian, terminal pelabuhan atau jalan bebas hambatan.”

Meskipun permasalahannya mungkin lebih buruk, sebetulnya mudah untuk mengambil lompatan teknologi utama untuk meningkatkan udara perkotaan. Berpindah dari bahan bakar solar untuk membantu tanpa timbal, membeli mobil baru lebih sedikit mengeluarkan polutan. Pembangkit listrik – bahkan yang membakar bahan bakar fosil seperti batubara – dapat dipasang dengan peralatan kontrol polusi yang akan sangat mengurangi kontaminan asap dan lainnya.

Solusi terbaik dapat  melibatkan desain perkotaan. Dalam, Guardian John mencatat bahwa Vidal Delhi sekarang memiliki 200 mobil per 1.000 orang, jauh lebih banyak daripada kota-kota Asia jauh lebih kaya seperti Hong Kong dan Singapura. Kota-kota berkembang hampir pasti akan mengalamipeningkatan kepemilikan mobil sebagai akibat peningkatan ekonomi  - dan hal ini tidak harus berarti polusi udara mematikan. (Bahkan kota-kota hijau Eropa sering memiliki tingkat kepemilikan mobil pada tingkat lebih tinggi dari Delhi). Pendapatan yang lebih tinggi juga harus mengarah pada peraturan lingkungan ketat, dan itulah yang terjadi di Barat. Kita hanya bisa berharap hal itu terjadi sebelum korban tewas akibat udara yang buruk semakin bertambah.

sumber: science.time.com